Apa itu ROI dan KPI?

ROI, singkatan dari pengembalian pelaburan, dan KPI, yang merupakan penunjuk prestasi utama, adalah alat pengukuran yang digunakan perniagaan untuk mengukur seberapa berjaya mereka dalam mencapai tujuan dan objektif tertentu. Kedua-dua alat menyediakan pengurusan perniagaan dengan kaedah kuantitatif untuk penilaian dalaman yang membolehkan mereka menganalisis usaha mereka dengan bantuan metrik.

Asas ROI

ROI hanya mengukur sejauh mana kejayaan kewangan yang telah dibuktikan oleh pelaburan tertentu, membandingkan pengembalian dengan perbelanjaan. Pengurus boleh menggunakan formula ROI untuk hampir semua projek untuk memberikan pandangan kritis kepadanya. Sebagai contoh, sebuah syarikat yang membiayai pembinaan bangunan pangsapuri dapat menggunakan ROI untuk mengukur sama ada mereka telah mendapat keuntungan yang besar melalui penjualan dan penyewaan unit di bangunan jika dibandingkan dengan wang yang mereka habiskan untuk membina bangunan itu. ROI dikira dengan membahagikan jumlah keuntungan projek dengan pelaburan ke dalam projek tersebut.

Asas KPI

Seperti ROI, KPI adalah alat pengukuran fleksibel yang dibentuk agar sesuai dengan pelbagai projek dan perniagaan. KPI adalah metrik yang telah diputuskan oleh organisasi adalah yang terpenting untuk mencapai matlamat yang dimilikinya sendiri. Organisasi memilih KPInya dari sejumlah metrik yang ada, menetapkannya sebagai nombor yang paling sesuai dengan objektifnya. KPI berbeza-beza dari organisasi ke organisasi bergantung pada status, misi dan tujuan jangka pendek dan jangka panjang. KPI dirancang untuk digunakan di seluruh organisasi di jabatan yang berlainan, sehingga semua peringkat organisasi disatukan dalam fokus mereka dan prestasinya dapat diukur dengan cara yang seragam.

Pengukuran Berterusan

Kedua-dua ROI dan KPI dapat berfungsi sebagai organisasi sebagai alat pengukuran rutin dan bukan hanya alat yang kadang-kadang. Mereka berdua menawarkan pengurus kemampuan untuk mengawasi prestasi dengan tinjauan berkala mengenai pengukuran ROI atau KPI, dan juga untuk mengambil ulasan yang lebih luas pada akhir penanda waktu kebiasaan, seperti tahun fiskal. Walaupun pengukuran ROI menumpukan pada prestasi kewangan, KPI dapat mengesan metrik kewangan atau bukan kewangan. Sebagai contoh, KPI di pusat panggilan mungkin panjangnya pemanggil ditahan.

Kesan Organisasi

ROI dapat memberikan panduan bagi pembuat keputusan organisasi, yang memungkinkan mereka untuk melihat dengan jelas prestasi komponen tertentu perusahaan mereka. Namun, KPI dapat berperanan lebih besar dalam perencanaan dan strategi organisasi, kerana indikator yang dipilih dipilih berdasarkan nilai strategiknya, menurut laman web Pengurusan Maklumat. Atas sebab ini, KPI seharusnya digunakan oleh pelbagai pekerja dalam organisasi untuk mengarahkan pekerjaan mereka, berfungsi sebagai petunjuk untuk bagaimana mengarahkan fokus dan penekanan mereka.