Kesan Pelbagai Budaya di Tempat Kerja

Berkat teknologi dan pengangkutan yang lebih pantas, dunia semakin kecil setiap hari, meninggalkan banyak peluang bagi perniagaan untuk mengembangkan produk, perkhidmatan dan kakitangan mereka pada skala global. Walau bagaimanapun, dengan persekitaran perniagaan yang lebih global muncul pelbagai cabaran baru, yang paling tidak adalah belajar berfungsi di tempat kerja berbilang budaya yang terdiri daripada orang-orang dengan latar belakang yang sangat berbeza. Untuk perniagaan dengan tempat kerja yang sangat pelbagai, berjaya menyulap kakitangan berbilang budaya dapat membuat atau memecahkan intinya.

Apa itu Budaya?

Budaya adalah sistem adat, akhlak, sifat, tradisi dan nilai yang saling terkait yang dikongsi oleh sekelompok orang atau masyarakat. Ini memberi orang warisan bersama, dan menghubungkan mereka melalui pengalaman bersama dan pembelajaran bersama. Budaya ada pada skala besar dan kecil, meluas dari negara dan wilayah, seperti budaya Amerika atau budaya Timur Tengah, hingga budaya kecil dan tersendiri seperti budaya masyarakat Amish di Pennsylvania hingga budaya Basque di selatan Perancis. Lebih-lebih lagi, budaya memberi orang rasa identiti diri dan komuniti, dan mereka sangat mempengaruhi tindakan di tempat kerja.

Budaya Konteks Rendah

Sebilangan budaya beroperasi pada tahap konteks yang lebih rendah daripada yang lain. Orang yang dibesarkan dalam budaya konteks rendah cenderung sangat harfiah - memusatkan perhatian pada perkataan yang diucapkan - dan mereka lebih sering berorientasikan analisis dan tindakan. Pekerja dengan konteks rendah juga cenderung menggunakan logik linier di tempat kerja - contohnya, bermula dari titik A ke titik B ke titik C dan seterusnya. Selain itu, pengurus perniagaan yang dibesarkan dalam budaya konteks rendah berusaha untuk menjadi cekap dan profesional, dan mereka menganggap masa sebagai komoditi yang sangat terhad. Amerika Utara dan Eropah Barat adalah contoh budaya konteks rendah.

Budaya Konteks Tinggi

Budaya konteks tinggi cenderung lebih kontemplatif dan intuitif, dan orang yang dibesarkan dalam budaya seperti itu sering menganggap masa sebagai sumber yang tidak berkesudahan. Logik spiral lebih umum berlaku dalam budaya seperti itu, dengan individu berputar secara tidak langsung di sekitar topik, mempertimbangkannya dari semua sudut dan sudut pandang. Walaupun orang Amerika mungkin sangat harfiah, pekerja konteks tinggi memperhatikan lebih dari sekadar kata yang diucapkan, mempercayai bahawa semua aspek komunikasi - termasuk bahasa tubuh dan ekspresi wajah - membawa makna sama seperti kata-kata yang sebenarnya. Contoh budaya konteks tinggi merangkumi budaya Timur Jauh, Timur Tengah dan Hispanik.

Menempatkan Mereka Bersama di Tempat Kerja

Dalam ekonomi global masa kini, orang-orang dari budaya rendah dan konteks tinggi berinteraksi di tempat kerja pelbagai budaya seperti yang tidak pernah berlaku sebelumnya. Oleh kerana orang-orang dipengaruhi oleh budaya mereka secara jelas dan tidak kelihatan, konflik dapat terjadi akibat salah faham yang tidak dapat dielakkan. Sebagai contoh, pekerja dari budaya konteks tinggi seperti China, Mexico atau Jepun mungkin lebih suka menyiratkan "tidak" dengan bahasa badan daripada menyebut perkataan itu. Orang Amerika dan Kanada yang literal, bagaimanapun, sering mengabaikan implikasi halus ini dan mungkin gagal difahami. Untuk mengatasi salah faham pelbagai budaya, pengurus perniagaan pintar meluangkan masa untuk belajar dan memahami budaya berbeza yang ditunjukkan di tempat kerja mereka dan melatih pekerja dari pelbagai budaya mengenai cara terbaik untuk berkomunikasi antara satu sama lain di tempat kerja.