Perakaunan untuk Bonus Penandatanganan Kontrak

Bonus menandatangani kontrak boleh ditawarkan dengan pelbagai alasan, seperti untuk memikat calon untuk menerima tawaran, untuk mengimbangi beberapa kos peralihan yang berkaitan termasuk penempatan semula atau untuk mematuhi sekatan gaji yang kompleks dalam industri tertentu seperti sukan profesional. Terlepas dari alasannya, pembayaran di muka ini harus dijelaskan dengan tepat oleh setiap pihak dalam kontrak.

Bonus Menandatangani

Bonus menandatangani sering digunakan sebagai insentif kewangan utama untuk menarik bakat profesional. Terdapat pelbagai bentuk bonus menandatangani; ada yang bergantung pada penerimaan tawaran pada tarikh tertentu, ada yang bergantung pada berjaya menyelesaikan jumlah minimum waktu kerja dan ada yang tidak mempunyai ikatan sama sekali. Oleh itu, bergantung pada struktur dan istilahnya, masing-masing akan diperlakukan secara berbeza untuk tujuan perakaunan.

Perakaunan kewangan

Bonus penandatanganan besar yang dibayar kepada pekerja baru yang bergantung pada (tidak dapat dikembalikan) pada jumlah masa minimum pekerjaan mungkin pada awalnya akan diklasifikasikan sebagai gaji prabayar, aset semasa. Setelah masa itu tercapai, bonus akan diklasifikasikan semula sebagai perbelanjaan. Sekiranya bonus menandatangani dibayar tanpa dikenakan pembatalan kemudian atas sebab apa pun, ia akan digambarkan sebagai perbelanjaan gaji semasa dikeluarkan.

Perakaunan Cukai

Oleh kerana bonus menandatangani kontrak tidak diragukan lagi berkaitan dengan hubungan perniagaan, tidak ada kemungkinan ia dianggap sebagai hadiah; ia akan dianggap sebagai pendapatan kepada penerima dan secara timbal balik sebagai perbelanjaan yang boleh ditolak kepada majikan. Oleh itu, dengan anggapan kontrak tersebut adalah untuk pekerjaan perkhidmatan peribadi (berbanding kontrak bebas untuk pelesenan atau promosi), cukai gaji yang sesuai perlu ditahan dan diserahkan kepada agensi hasil persekutuan dan negeri.

Penamatan Awal atau Peletakan jawatan

Malangnya, tidak semua kontrak baru berjalan mengikut rancangan. Sebilangan pekerja akan berhenti sejurus selepas diambil bekerja, dan yang lain mungkin dipecat sebelum waktunya. Ini mungkin merumitkan masalah perakaunan penandatanganan bonus, terutamanya jika seorang pekerja pergi sebelum jangka masa yang dijanjikan untuk memperoleh bonus penandatanganan secara langsung. Sekiranya semua atau mana-mana bahagian akhirnya tidak diperoleh dan dikembalikan, ia akan membalikkan pelaporan pendapatan atau pemotongan sebelumnya untuk mengelakkan pengiraan berganda, angin kencang atau kewajipan cukai yang tidak wajar terhadap pendapatan hantu.