Bagaimana Pemimpin Dapat Memperoleh & Kehilangan Kuasa Dalam Organisasi Mereka?

Pemimpin korporat dapat memperoleh kedudukan dan kuasa dengan meletakkan kejayaan syarikat di hadapan kejayaan mereka sendiri. Mereka sentiasa menggunakan kekuatan dan idea mereka ke arah masa depan organisasi. Kekuatan, bagaimanapun, dapat memberikan yang terbaik atau terburuk dalam pemimpin. Apabila seseorang mula membuat keputusan bodoh atau mementingkan diri sendiri yang merugikan intinya kuasa mereka akan hilang dengan cepat.

Kuasa dan Pengaruh

Menjadi orang terbaik yang boleh dipercayai membantu pemimpin meningkat dalam organisasi. Melalui komunikasi yang kuat, pembelajaran berterusan dan keberanian untuk mengejar peluang yang menguntungkan, seorang pemimpin memperoleh kekayaan, ketenaran dan hak istimewa. Pemimpin dapat terus berkuasa dengan memberi tumpuan kepada melayani orang yang mereka pimpin daripada menganggap diri mereka sebagai pahlawan, kata William George, seorang profesor amalan pengurusan di Harvard Business School.

Ilusi Besar

Rasa kekuatan yang terlalu tinggi dapat menimbulkan rasa kawalan yang salah. Persepsi ini bahkan boleh berkembang ke tahap khayalan, menurut kajian oleh Stanford Graduate School of Business. Kajian ini merangkumi eksperimen untuk menguji hubungan antara kedudukan kekuatan dan persepsi kawalan terhadap hasil yang berbeza. Ia mendapati bahawa semakin banyak kekuatan yang dipercaya oleh orang lain, semakin besar kemungkinan mereka percaya bahawa mereka dapat mengawal hasil di luar kemampuan mereka. Ilusi ini dapat berguna dalam membantu pemimpin meraih lebih banyak ketika mereka meningkat. Walaupun begitu, kualiti ini dapat menyakiti pemimpin yang cenderung cenderung mengambil risiko berbahaya di bawah khayalan, atau khayalan, bahawa tidak ada yang salah.

Keraguan Menjalar

Apabila kepercayaan yang dimiliki oleh pengikut terhadap seorang pemimpin mulai terhakis, pemimpin itu kehilangan kuasa. Tingkah laku atau tabiat kepemimpinan yang buruk yang dikembangkan oleh rasa kawalan yang salah boleh merosakkan kredibiliti dengan pemegang saham, ahli lembaga dan pekerja. Sebagai contoh, secara peribadi menyembunyikan berita buruk dari organisasi atau menjauhkan eksekutif boleh memunculkannya boleh merosakkan kekuatan pemimpin kerana masalah akhirnya menjadi terlalu besar untuk disembunyikan atau ditangani.

Hanya Pencuci mulut

Seorang pemimpin yang menjadi sombong atau narsisistik dari masa ke masa boleh mengambil risiko bodoh yang membahayakan organisasinya. Meliputi kejahatan, memberi rasuah kepada pegawai pemerintah, penggelapan wang, janji yang dibuat kepada pekerja atau menipu pelanggan bukan sahaja membawa kematian pemimpin, mereka dapat menyeret nama dan reputasi organisasi ke dalam selokan. Setelah pelanggaran kepercayaan ditemui, pemecatan, penyiasatan dan kawalan kerosakan awam mungkin diperlukan bagi organisasi untuk mendapatkan kembali kepercayaan di kalangan pelabur dan pelanggan.